Wednesday, 23 October 2013

Kerana Dia Zaujahku Bab 25

So, ini yang last. Saya tak janji Kerana Dia Zaujahku ni akan dibukukan sebab... Entahlah. Haha. After this, sy akan letak teaser je setiap bab kat group tu. Have a good day, guys! :)


Ulfah merebahkan badannya ke atas sofa. Letih! Masih banyak pinggan mangkuk yang tidak dibasuh. Nasib baiklah ada Khaulah, Iman, dan si kembar yang menolongnya untuk memcuci semua pinggan mangkuk itu. Kalau harapkan dia aje, mahu patah riuk tulang belulangnya.
“Nasib baik tak ramai orang yang kita jemput. Kalau tidak, Ji surrender tak nak tolong akak basuh pinggan mangkuk tu,” ujar Najihah yang turut merebahkan badan ke sofa disisi kakak iparnya itu.
“Nak buat macam mana. Catering pun tak sempat nak tempah. Nasib baik Cik Alang tolong masakkan. Kalau tidak, makan roti kering dengan air teh o panas ajelah,” kata Ulfah.
Memang Acik Alang membantu sangat-sangat. Sanggup redah dari Shah Alam ke Cheras malam-malam buta semata-mata nak tolong masakkan hidangan untuk orang yang datang ke majlis akad nikah Ulfah. Nasib baik Acik Alang tu memang ada kedai makan sendiri. Semuanya Acik Alang dengan suami dia yang prepare. Ulfah hanya menolong apa yang patut sahaja.
“Khaulah, rehatlah dulu. Kejap lagi kita sambung balik,” laung Ulfah. Malas dia nak bangun ke dapur untuk mengajak Khaulah berehat. Lebih senang, dia laungkan aje.
“Kejap. Sikit lagi ni,” balas Khaulah dari dapur. Pastinya gadis itu sedang bertungkus lumus mengelap pinggan bersama Iman.
“Akak, nak Di buatkan air tak?” Suara Nadihah pula kedengaran.
“Boleh jugak. Air sirap ye,” balas Najihah bagi pihak Ulfah. Tergelak Ulfah dengan telatah anak-anak dara yang tidak berapa sopan itu. Dengar dek abahnya, mahu kena bebel nanti.
“Sesedap rasa pula order air ye,” Iman pula mencelah. Gadis itu keluar dari dapur seraya membetulkan kembali lengan bajunya yang disinsing tadi.
“Ala, bukan selalu nak merasa air yang Di buat,” kata Najihah dengan sengihan melebar. Tudungnya dicampak ke atas meja. Kipas yang berputar di syiling masih tidak membuat peluhnya kering. Panas!
“Eh, Abang Am dengan abah akak tak balik lagi ke?” soal Iman apabila melihat Najihah begitu santai tidak bertudung.
“Belum lagi. Isya’ kat masjid terus kot,” jawab Ulfah. Matanya dipejam beberapa saat.
“Akak bahagia?” soalan Iman yang tiba-tiba itu terus membuatkan Ulfah duduk menegak.
“Huh?” Mulut gadis itu terlopong.
Are you happy?” Najihah tolong menterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris. Haru betul la dapat adik ipar macam ni.
“Macam mana nak describe apa yang akak rasa sekarang ni ye?” soal Ulfah kepada diri sendiri.
“Alah, bagitahu aje. Tak payah nak sorok-sorok kalau dengan kitaorang ni,” Nadihah yang baru keluar dengan dulang yang ditatang mencelah. Nak juga dia tahu apa isi hati si kakak ipar barunya itu.
“Entah. Rasa macam lain la. Bila dah jadi wife orang ni, tanggungjawabnya lagi besar. Sebelum ni kena fikir untuk diri dan family tapi bila dah jadi wife orang, kena fikir untuk diri, suami dan family suami tu jugak. It’s different. Sangat different. A huge different,” kata Ulfah sekali dengan gaya tangan yang didepa panjang.
It’s more than happy la apa yang akak rasa sekarang. Nervous pun ada.” Sambung Ulfah lagi.
“Hah, yang part nervous tu kenapa?” usik Najihah seraya tergelak. Ulfah mencubit pipi gadis itu geram.
“Ke situ pulak!” Masing-masing ketawa mendengar usikan Najihah itu. Khaulah yang baru keluar dari dapur hanya menggelengkan kepala. Padanlah Ulfah suka benar berhalaqah dengan budak bertiga ni, rupa-rupanya mereka pandai buat hati Ulfah bahagia dengan kerenah mereka.
Bunyi kereta berhenti dihadapan pintu pagar rumah teres itu mengejutkan anak-anak gadis yang sedang bergelak ketawa itu. Sepantas kilat Najihah menyarung kembali tudung ke kepala. Alongkah?
“Siapa?” soal Iman seraya berpandangan dengan Ulfah. Gadis itu menggeleng tidak tahu.
“Belum Isya’ lagi, kan?” Nadihah pula menyoal. Enjin kereta masih tidak dimatikan.
“Belum. Baru pukul 8.15 malam ni,” jawab Khaulah pula seraya melihat jam di dinding rumah.
“Biar Khaulah tengok,” ujar Khaulah lagi seraya bergegas ke muka pintu yang grill masih berkunci. Afliq awal-awal dah pesan, jangan keluar ke mana-mana walaupun mereka berlima. Bahaya katanya!
“Ya? Encik nak cari siapa?” soal Khaulah apabila seorang lelaki dengan bagasi besar berdiri didepan pintu pagar.
“Ulfah Fatimah?” Lelaki itu teragak-agak menyoal.
“Oh, kejap ye. Saya panggilkan dia,” balas Khaulah. Pasti lelaki ini saudara mara Ulfah. Bergegas dia kembali ke ruang tamu mendapatkan Ulfah.
“Fatma, ada orang cari Fatma,” ujar Khaulah. Berkerut dahi Ulfah. Siapa pula yang datang cari dia malam-malam ni?
“Lelaki ke perempuan?” soal Najihah.
“Err… Lelaki.” Masing-masing pandang wajah Ulfah. Riak gadis itu yang tadinya berkerut wajah sudah bertukar dengan senyuman melebar. Berlari anak gadis itu mendapatkan tetamunya.
“Jom intai,” ajak Najihah. Masing-masing turut berlari anak mengejar langkah Ulfah.
“Assalamualaikum,” ujar si tetamu dengan senyuman melebar. Ulfah terpaku sesaat. Wajah lelaki itu direnung. Airmatanya perlahan-lahan menuruni pipi.
“Wa’alaikumsalam.” Balasnya perlahan.
I’m sorry, sayang,” ucap lelaki itu.
Najihah pandang Nadihah. Iman dah terlopong. Khaulah menggaru pelipis. Sayang?!

Wajah Afliq berubah tatkala melihat batang tubuh itu dirangkul erat oleh tangan berotot yang dia pasti dan tahu bahawa dia tidak kenal lelaki itu. Tuan Uzair disebelahnya hanya terdiam. Lelaki yang memaut erat bahu Ulfah itu masih membelakangi mereka.
“Eh, Along dah balik!” Najihah bersuara lantang. Bukan dia tidak perasan wajah si abang yang dah menyinga.
Lelaki itu berpaling. Terus senyuman mati apabila mata bertentangan mata dengan kedua-dua lelaki yang masih berkoiah dan berkain pelikat itu. Dia bangun berdiri. Ulfah turut bangkit dari duduknya.
“Apa khabar, abah?” soal lelaki itu lembut. Afliq jatuh rahang. Berani dia panggil bapa mertuanya abah? Apa hak dia?
“Wei, kejap. Ni apa kes ni?” Afliq bertanya garang. Direnung wajah lelaki itu dengan kerutan di dahi.
“Err… Along,” Nadihah menelan airliur. Angin Alongnya itu bukan boleh pakai sangat. Karang dibuatnya si abang tengah mood ke laut, mahunya tercampak lelaki handsome yang masih memaut bahu Ulfah itu keluar rumah.
Lelaki itu melepaskan pautannya. Dia bergegas mendapatkan Tuan Uzair tanpa mengendahkan Afliq yang terlopong melihat aksi selambanya. Afliq menahan marah. Boleh pulak dia tak hiraukan aku?
Tuan Uzair menarik lelaki itu ke dalam pelukan dan Afliq tahu lelaki itu punya ikatan dengan family isterinya tapi ikatan apa sampai dia berani memeluk isterinya itu? Dia pun belum sempat peluk Ulfah, tiba-tiba orang lain pula yang dah me’rasmi’kan haknya. Siapa yang tak berasap, bro?
“Syamil, kenapa dah lama tak balik?” soal Tuan Uzair dengan nada sebak. Sekali lagi Afliq jatuh rahang. Kepalanya pusing. Scene drama apa ni??
“Ampunkan Syamil, abah.” Pelukan dieratkan.
Ulfah menangis terharu melihat si abang dan ayahnya itu. Suami disebelah buat tak nampak aje. Mahu sahaja Afliq sekeh kepala si isteri saat itu. Bukan nak layan suami yang baru balik dari masjid ni, boleh pula dia buat tak nampak? Cis, merajuk karang!
Pelukan terlerai. Lelaki itu berpaling memandang Afliq yang masih terpinga-pinga. Serius muka Afliq buat dia tergelak. Amboi, macam tu sekali ke cemburu dengan abang ipar sendiri?
“Kau ni kenapa? Dah tak reti nak salam dengan abang ipar sendiri? Nak jadi adik ipar derhaka ke?” Afliq membulatkan matanya. Terkejut beruk mendengar soalan lelaki itu.
“Abang ipar? Sejak bila kau jadi abang Ulfah Fatimah ni?” soal Afliq. Wajah Hazman Syamil dipandang dengan riak terkejut plus pucat tak berdarah.
“Eh, sejak aku lahirlah. Kau terkejut sangat ni kenapa? Takkan kau tak tahu yang dia ada abang?” Afliq menggeleng sesungguh hati. Hazman pandang wajah Ulfah.
“Apa ni, dik?” Ulfah sengih meminta ampun. Hazman mendengus tidak berpuas hati. Punyalah teruja dia balik sebab nak bertemu dengan adik iparnya itu, sekali si adik langsung tidak mention kewujudan dia kepada Afliq.
Memanglah sedari awal dia tahu Afliq itu bakal menjadi adik iparnya selepas Ulfah bercerita panjang tentang hal pertunangan mereka tapi si adiknya pula buat hal. Memang nak minta tittle adik derhaka la tu sampai dia yang berpangkat abang ni pun Afliq tak tahu bahawasanya dia wujud.
Sorrylah, bang. Mana Fatma tahu yang abang kenal dengan…” Hazman memintas.
The psycho guy yang transform dari Megatron jadi Optimus Prime tu?” Ulfah tak jadi meneruskan kata-katanya. Dan dia tahu saat itu si suami sedang memandangnya dengan pandangan tajam.
The what?!” Naik satu oktaf suara Afliq. Berani dia panggil aku psycho?
“The psycho guy yang transform dari Megatron jadi Optimus Prime,” jawab Ulfah dengan nada perlahan. Terbuntang mata Afliq. Banyak benar kejutan untuknya malam ini.
“Bang, apa ni? Since when pula aku jadi watak robot dalam movie Transformers tu?” Afliq menyoal dengan nada tidak berpuas hati.
Iman dah tergelak kecil. Najihah dah mengenyitkan mata ke arah kakak kembarnya. Khaulah pula hanya tersenyum. Tuan Uzair menggeleng kepala. Macam-macam perangai nakal anak menantunya itu.
“Sesuai dengan Along gelaran tu!” Bisik Najihah ke telinga Nadihah. Si kakak kembarnya hanya mengangguk laju.
“Bukan kau minat ke tengok movie tu?” ujar Hazman seraya tergelak. Kepala adiknya yang bertudung itu diusap beberapa kali. Rindunya dia kepada Ulfah dan Tuan Uzair, hanya Allah yang tahu.
“Ish… Mana ada! Movie tu ada awek seksi kot! Naya aku kalau tengok movie tu. Entah ke mana hafalan aku nanti,” ujar Afliq seraya tergelak dengan kata-kata sendiri. Hazman menepuk bahu lelaki itu dengan tawanya yang masih bersisa.
“Macam mana tahu ada awek seksi kalau tak tengok?” soal Ulfah dengan wajah masam mencuka. Mati terus ketawa Afliq. Wajah Hazman yang memerah menahan ketawa itu dipandang geram.
“Err… Abah, jom Am teman abah naik bilik,” tawar Afliq apabila si iceberg a.k.a isterinya bersuara dingin. Seram!
Pecah ketawa dirumah teres itu. Masing-masing terhibur dengan gelagat suami isteri yang baru sahaja beberapa jam bernikah itu. Kata orang, ketawa dahulu, derita kemudian. Mereka tertawa sekarang kerana tidak tahu apakah perkara yang bakal terjadi dikemudian hari. Perancangan Allah itu tidak mampu diteka oleh manusia.

So, tell me? Whythe psycho guy yang transform dari Megatron jadi Optimus Prime’? Dah tak ada gelaran lain yang cun ke?” Afliq menyoal saat mereka berdua-duaan di dalam bilik pengantin itu.
Ulfah melipat sila di atas katil. Dia memandang si suami yang baru selesai menunaikan solat witir dan membaca Al-Mulk. Ulfah sudah bersiap-siap untuk tidur sewaktu suaminya itu pulang dari menghantar si kembar, Khaulah dan Iman ke Teratak Ohana. Sudahnya, dia dah melakukan solat sunat dan membaca Al-Mulk sendirian.
“Sebab awak memang psycho pun, kan?” selamba Ulfah memberi alasan. Afliq meletakkan kopiah ke atas meja solek sebelum turut melipat sila di birai katil.
Do I look like the psycho guy to you?” soal si suami dengan wajah serius. Ulfah pandang wajah si suami.
“Nampak la ciri-ciri psycho waktu perangai tak betul tu datang.” Afliq jungkit bahu. Iya ke?
Then, why dari Megatron bertukar ke Optimus Prime?” soal si suami lagi. Ulfah tarik nafas dalam. Ni sesi ‘memecah belah’ segala rahsia ke?
You’ve changed before fly ke Auckland,” jawab Ulfah dengan nada rendah. Rambut yang jatuh berjurai didahi, ditarik ke telinga.
Thanks to you for that changes.” Ulfah merenung si suami yang sedang menepuk tilam beberapa kali.
 “You’ve turn into different person bila balik Tanah Melayu for the first time dari Auckland,” sambung Ulfah lagi.
And thanks to your abang for that.” Afliq bersuara dengan nada senada. Dia pandang Ulfah yang berkerut dahi tanda pelik dan menarik senyum manis. ‘I wish that I could tell you everything, dear but… Let it be this way for tonight.’
“My abang? Kenapa dengan ab…” Kata-kata Ulfah terus mati apabila melihat Afliq mencapai bantal goleknya kesayangannya.
“Eh, tu bantal saya la!” Marah Ulfah. Dia memang tak boleh tidur kalau tak ada bantal golek untuk dipeluk.
Share la,” selamba Afliq menutur kata. Bulat mata Ulfah memandang si suami yang sudah merebahkan badan ke tilam bercadar ungu putih itu.
Psycho!” Afliq tergelak mendengar ayat yang keluar dari bibir Ulfah saat itu.
“Apa kata kita tidur dulu sekarang? Saya penatlah. Esok kita sambung bersembang lagi,” Afliq mengiring membelakangi Ulfah dengan memeluk bantal golek itu. Mata dipejam rapat. Mulut terkumat-kamit membaca doa tidur.
“Dah tu aku nak peluk apa ni?” gumam Ulfah sendirian. Dia perlu peluk sesuatu! Karang kalau angkut kerusi tu buat peluk, aci tak?
“Saya ni ada. Boleh dibuat peluk lagi. Larat lagi nak tamping berat kaki awak tu,” bala Afliq yang sudah mengubah posisi tidurnya. Dia kini berbaring mengadap Ulfah. Terkedu gadis itu sesaat sebelum cepat-cepat menggeleng laju.
“Tak nak!” Tolaknya mentah-mentah. Afliq jungkit bahu lantas kembali mengiring membelakangi gadis itu.
“Tak nak sudah. Tolok rezeki,” ujarnya sebelum kembali memejamkan mata. Ulfah menghela nafas berat. Mahu sahaja diketuk kepala lelaki itu tapi kasihan pula. Pastinya lelaki itu penat. Biarkan dia tidur dengan Baby aku tu. Esok aku akan rampas balik!

Ulfah merebahkan badan disebelah Afliq. Mata masih terkebil-kebil memandang belakang badan suaminya itu. Teringat tentang surat yang ingin dia berikan kepada Afliq. Ah, tak sempat juga nak bagi malam ni. Tak apalah, kalau umur masih panjang aku bagi kat dia esok. Selamat malam, suamiku!

9 comments:

  1. Replies
    1. Ni last kat blog, syg. :) Next bab, SI up teaser lam group je. :)

      Delete
  2. Replies
    1. Nak siapkan manuskrip. Insya-Allah, nak cuba htr kt penerbit. :)

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Bila nkade buku ni?xsabar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya-Allah, tak lama lagi. :) Mohon doa ye.

      Delete
  4. Apa tajuk nya? Saya nak beli! Best gilers cite ni! Akak mmg the best.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerana Dia Zaujahku, syg. Allah2. Ni semua ilham dari Dia. Belum kuar lg. InsyaAllah, bila dh kuar akak akn war-warkan pd semua.

      Delete